Lebih dekat dengan Seniman Sandur Manduro Ala Komunitas Njombangan

- Jurnalis

Selasa, 4 Juli 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

 

Jombang, Garda21 – Sandur Manduro merupakan seni tradisional asli dari Kabupaten Jombang yang telah ada sejak ratusan tahun. Kesenian ini sendiri pernah mencapai masa kejayaan pada tahun 1970-an. Dan tahun 2017, Sandur Manduro telah ditetapkan sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) milik Kabupaten Jombang oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Komunitas Njombangan yang fokus pada upaya pelestarian dan promosi Heritage Jombang, terkait toleransi, seni, budaya, tradisi, bahasa, pariwisata, dan sejarah mencoba untuk kenal lebih dekat dengan Seniman Sandur Manduro yang masih bertahan hingga saat ini.

Melalui program Jombang Sambang Sedulur. Bertempat di Sanggar Panji Arum milik Cak Ripain, Komunitas Njombangan mencoba mengenal lebih dekat kesenian yang berada di Desa Manduro, Kecamatan Kabuh, pada Minggu 02/07/2023.

“Kesenian Sandur Manduro ini sudah ada dari dulu. Saya mengikuti sejak tahun 86, mulai SD kelas 6.”

”Sandur tidak dikemas jadi satu seperti ludruk yang pementasan habis dalam satu malam. Sandur ceritanya banyak sekali, ada Sogolan, Manuk Tengkek, ada cerita Cina mburu celeng, ada cerita Lurah Klepek, banyak sekali. Ceritanya dari dulu juga pakem tidak ada perubahan, hanya saja ada pengembangan dari gerak dasar menyesuaikan permintaan dari yang meminta pementasan Sandur ini”.Ungkap Ripain, yang Kakeknya dulu juga seniman Senin Sandur.

Ripain menambahkan”, ada hal yang disayangkan dari upaya pelestarian kesenian Sandur Manduro ini yakni belum adanya penulisan secara paten dalam bentuk buku untuk menjelaskan alur cerita pementasan Sandur Manduro asli Jombang ini. Sehingga sering terjadi disaat beberapa pihak membutuhkan literatur terkait Sandur Manduro kurang mendapatkan informasi yang tepat apabila tidak datang langsung ke Dusun Gesing, Desa Manduro”, tambah Ripain.

Baca Juga  Polisi Gotong Royong Bantu Warga Menangani Tanggul Jebol di Ploso Jombang

Beberapa budaya di Indonesia, tidak hanya di Jawa Timur ini banyak yang terancam hilang. Mereka adalah budaya bertutur yang diturunkan lewat omongan dari generasi ke generasi. Sayangnya, misalkan generasi di atasnya sudah meninggal dan tidak ada peninggalan tertulisnya, maka akan hilang. Karena itu, perlu sekali ada usaha untuk membukukan sejarah tentang Sandur Manduro ini”, kata Muchdlir johar Zauhariy, inisiator sekaligus founder komunitas Njombangan.

Tarian yang ada dalam pementasan Sandur Manduro antara lain tari topeng Kelana, Bapang, Sapen, Punakawan, Gunungsari, Panji dan masih banyak lagi lainnya. Yang menjadi pembeda Sandur Manduro dengan Sandur yang ada di kabupaten atau kota lain adalah dari jenis alat musik yang digunakan untuk mengiringi pementasan. Jika daerah lain menggunakan gamelan, Sandur Manduro menggunakan tong, sropmet, gong sebul dan cepul. Tarian panji Sandur Manduro pun lebih energik dan patah-patah sebagai karakter tari topeng Madura.
Diketahui di desa Manduro ini ada tiga kelompok yang masih aktif melakukan latihan Sandur Manduro. Tiga kelompok dari dusun yang berbeda tersebut membuat sanggar atas usulan dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Jombang sebagai upaya untuk menjaga kelestarian kesenian Sandur Manduro. Gaya Rukun, Purbo Kencono, Tanjung Arum dan Panji Arum. Dan sanggar Panji Arum milik Ripain adalah sanggar tertua yang diwariskan dari kakek Cak Ripain. Di sanggar ini pula tersimpan topeng-topeng penari Sandur Manduro yang usianya sudah puluhan tahun.

“Melalui program Jombang Sambang Sedulur ini kedepannya Njombangan berharap bisa membantu para Seniman dan pegiat budaya lainnya di Kabupaten Jombang untuk memiliki community profiles, biografi tokoh ataupun pendokumentasian sejarah yang lebih terstruktur dan rapi. Pastinya ini untuk membantu mereka dalam hal penyediaan literatur yang lebih akurat agar nanti bisa diakses oleh masyarakat luas dengan lebih mudah. Jadi masyarakat bisa lebih kenal Jombang dan budaya apa saja yang ada di Jombang ini.”, pungkas Ayla Rohma, Program Manager Komunitas Njombangan.

Baca Juga  Wabub Sumrambah Membuka Jambore Kader PKK Tingkat Kabupaten

 

Penulis : Ringga

Berita Terkait

KEPADA SELURUH MASYARAKAT KHUSUS NYA KECAMATAN MUARA TELANG
Unit Lantas Polsek Sumber Jaya Evakuasi Bus Ranau Indah Yang Terperosok Kedalam Jurang
Pengusaha Jombang Warsubi  Mendaftar Sebagai Bacalon Bupati di PDI Perjuangan
SMK Dwija Bhakti Jombang Menerima Pendaftaran Peserta Didik Baru, Ayoo Buruan Daftar
Pemotongan Kerbau Menjadi Tradisi Ruwah Desa Pagergumbuk Sidoarjo
Pemkab Jombang Meluncurkan Gerbang Penting untuk Pencegahan Stanting
Siswa SD se Kabupaten Jombang Bersaing di Ajang Final Lomba Bahasa dan Seni
Disdikbud Jombang Berhasil Sosialisasikan Ijin Operasional Sekolah dan Dorong Peningkatan Kualitas SMP
Berita ini 24 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 24 Mei 2024 - 10:06 WIB

Aksi Nyata Pemberantasan Obat Ilegal di Jombang

Jumat, 24 Mei 2024 - 05:17 WIB

Letusan Di Keramikan Suoh Kapolsek Suoh Himbau Warga Jangan Panik

Kamis, 23 Mei 2024 - 08:48 WIB

Banjir Di Kecamatan Kebun Tebu Dan Gedung Surian Rendam Ribuan Hektar Sawah Dan Pemukiman Warga

Rabu, 22 Mei 2024 - 15:22 WIB

Tragedi Kecelakaan Bus Pariwisata di Tol Jombang, Sopir Diduga Tertidur Saat Mengemudi

Rabu, 22 Mei 2024 - 15:17 WIB

Mengejutkan, Anak Kandung Sendiri Ternyata Pelaku Pencurian Mobil Orangtua di Jombang

Rabu, 22 Mei 2024 - 12:52 WIB

Pekon Bahway, Kecamatan Balik Bukit, Kabupaten Lampung Barat Realisasikan Bantuan Langsung Tunai (BLT-DD) Kepada Sepuluh Keluarga Penerima Manfaat (KPM).

Rabu, 22 Mei 2024 - 08:46 WIB

Pekon Padang Dalom Salurkan BLT-DD Kepada 7 Keluarga Penerima Manfaat(KPM)

Selasa, 21 Mei 2024 - 11:07 WIB

Operasi Cipta Kondisi, Polisi Amankan 14 Remaja dan Miras di Jombang

Berita Terbaru

oplus_2

Berita

Aksi Nyata Pemberantasan Obat Ilegal di Jombang

Jumat, 24 Mei 2024 - 10:06 WIB